Pasien COVID-19 tidak beri hak suara pada Pilkada Tasikmalaya

Pasien COVID-19 tidak beri hak suara pada Pilkada Tasikmalaya

Petugas melakukan pemungutan suara Pilkada Tasikmalaya bagi pasien yang dirawat di RSUD SMC Singaparna, di Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Rabu (9/12/2020). ANTARA/Feri Purnama

Tasikmalaya (ANTARA) - Pasien positif Covid-19 yang tengah diisolasi di RSUD Surya Medika Citrautama (SMC) Tasikmalaya memilih tidak memberikan hak suaranya pada Pilkada Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Rabu, karena khawatir bisa menularkan virus kepada petugas.

Kepala Bagian Tata Usaha RSUD SMC Tasikmalaya, Jojo, membenarkan ada pasien positif Covid-19 yang tidak memberikan hak suara agar tidak terjadi penularan kepada petugas pemungutan suara, meskipun petugas sudah menerapkan protokol kesehatan.

"Khawatir akan menularkan, mereka memilih tidak memberikan hak pilih," kata Jojo.

Baca juga: Wakil gubernur Jawa Barat harap Pilkada tidak bikin kasus COVID-19

Ia mengatakan, pasien Covid-19 yang menjalani isolasi di RSUD SMC Tasikmalaya sebanyak 39 orang. Mereka awalnya ingin berpartisipasi dalam Pilkada Kabupaten Tasikmalaya, namun akhirnya dibatalkan untuk menghindari penularan virus.

"Ini merupakan permintaan mereka sebagai calon pemilih untuk menghindari penyebaran Covid-19," katanya.

Ketua KPUD Kabupaten Tasikmalaya, Zamzam Jamaludin, menyatakan pasien positif Covid-19 yang tidak memberikan hak suaranya merupakan hak pribadi mereka.

Baca juga: Doni: Jangan lengah COVID-19 pilkada belum usai

KPUD Kabupaten Tasikmalaya, kata dia, sudah menyiapkan prosedur yang sesuai dengan protokol kesehatan untuk memfasilitasi pasien COVID-19 agar bisa memberikan hak suaranya.

Namun pilihan pasien untuk tidak memilih karena khawatir terjadi penularan Covid-19, dia mengapresiasi hal itu untuk menjaga kesehatan bersama di tengah wabah COVID-19. "Kami sudah siapkan prosedurnya, tapi kami apresiasi apa yang dilakukan mereka karena pertimbangan kesehatan," katanya.

Baca juga: Pantau Pilkada, Ketua Satgas ajak masyarakat jangan kendur patuhi 3M
Pewarta : Feri Purnama
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020