Menristek: Vaksin COVID-19 harus terjamin aman

Menristek: Vaksin COVID-19 harus terjamin aman

Tangkapan layar - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang PS Brodjonegoro dalam konferensi pers virtual yang diadakan di Gedung Graha BNPB, Jakarta, Selasa (27/10/2020). ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB Indonesia/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang PS Brodjonegoro mengatakan vaksin COVID-19 yang dikembangkan dalam negeri harus terjamin aman, yang merupakan kriteria utama vaksin.

"Kalau kita bicara kriteria vaksin kita coba buat 'list'-nya (daftarnya) maka di nomor 1 yang harus benar-benar dipenuhi sebelum kita mulai bicara yang nomor 2 nomor 3 dan seterusnya, nomor satunya itu adalah keamanan," kata Menristek dalam konferensi pers virtual yang diadakan di Gedung Graha BNPB, Jakarta, Selasa.

Uji klinis tahap 1, 2 dan 3 harus dilakukan untuk memastikan bahwa vaksin yang dihasilkan adalah vaksin yang aman.

Baca juga: Kemristek: 3 perusahaan swasta produksi 1 miliar dosis vaksin COVID-19

Aman berarti vaksin tidak menimbulkan efek samping di luar toleransi atau yang bisa mengancam nyawa manusia yang menerima vaksin.

Vaksin Merah Putih yang dikembangkan dalam negeri juga harus melalui berbagai uji klinis mulai tahap 1 sampai tahap 3 untuk menjamin vaksin tersebut aman bagi manusia.

"Ini aman kalau disuntikkan atau diberikan kepada manusia tidak akan menimbulkan gangguan kesehatan yang serius apalagi sampai mengganggu nyawa atau berbahaya untuk nyawa manusia," tuturnya.

Menristek mengatakan prinsip kehati-hatian sangat dikedepankan dalam uji klinis tahap 1, 2 dan 3.

Baca juga: Menristek: Vaksin Merah Putih untuk kemandirian Indonesia

Sebagai contoh, pada uji klinis vaksin yang dikembangkan AstraZeneca, ketika ada satu dari sekian ratus relawan yang mendapatkan vaksin COVID-19 bermasalah maka mereka langsung mengedepankan kehati-hatian dengan memberhentikan sementara uji klinis.

Kemudian, dilakukan penelitian dan pemeriksaan untuk mengetahui penyebab gangguan kesehatan yang diderita relawan tersebut apakah disebabkan oleh vaksin atau yang lain.

"Kalau memang dipastikan bahwa itu bukan karena vaksin, baru uji coba dilanjutkan. Jadi intinya kami akan juga menerapkan kehati-hatian serupa ketika nanti kita masuk tahap uji klinis di Indonesia untuk vaksin Merah Putih," ujar Menristek Bambang.

Baca juga: Menristek: Akan ada enam versi vaksin Merah Putih untuk COVID-19
Baca juga: Menristek: Eijkman bersiap uji kandidat bibit vaksin COVID-19 di hewan
Baca juga: Dibangun pabrik vaksin COVID-19 skala kecil di Puspiptek Serpong
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020