Petugas medis Prancis protes kondisi kerja 'melelahkan' selama pandemi

Petugas medis Prancis protes kondisi kerja 'melelahkan' selama pandemi

Petugas kesehatan Perancis menghadiri protes di Nantes sebagai bagian dari aksi nasional hari ini untuk mendesak pemerintah Prancis untuk meningkatkan upah dan berinvestasi di rumah sakit umum, setelah krisis penyakit virus corona (COVID-19) di Perancis (30/6/2020). ANTARA/REUTERS/Stephane Mahe/aa.

Nice (ANTARA) - Petugas medis Prancis pada Kamis memprotes kondisi kerja yang melelahkan selama pandemi virus corona dan meminta pemerintah agar merekrut lebih banyak personel.

Di Kota Nice para dokter dan perawat berkumpul di depan kantor pos untuk mengirim kartu yang menceritakan keluhan mereka kepada Presiden Emmanuel Macron, sebagai bagian dari protes nasional yang direncanakan oleh serikat pekerja.

Para tenaga kesehatan yang memakai masker dan berdemonstrasi di jalan menyerukan pengakhiran penutupan rumah sakit, penambahan staf untuk unit gawat darurat dan panti jompo, serta gaji yang lebih baik.

Dalam pesan langsung kepada Macron, yang mengumumkan batas jam malam di zona merah COVID-19 pada Rabu, massa aksi protes menuliskan di sebuah spanduk: "Rekrut lebih banyak. Latih lebih banyak. Kami lelah."

Baca juga: Lawan virus corona, Presiden Prancis Macron umumkan jam malam

Macron mengklaim batas jam malam yang diterapkan di Paris dan delapan kota lainnya akan secara signifikan mengurangi kasus harian COVID-19 dari tingkat infeksi sebanyak 20.000 kasus saat ini dan meringankan beban di ruang perawatan intensif (ICU) tanpa menutup ekonomi.

Pasien COVID-19 saat ini menempati hampir setengah dari seluruh tempat tidur ICU di kawasan Paris, menurut kepala dinas kesehatan setempat. Rumah sakit di ibu kota Prancis itu diinformasikan untuk membatalkan sepertiga prosedur non-COVID, kata Aurelien Rousseau kepada radio France Inter.

Petugas kesehatan dijadwalkan akan menggelar aksi protes di Paris, Nantes dan sejumlah lokasi lainnya pada Kamis. Menurut serikat pekerja, aksi tersebut tidak berdampak signifikan terhadap layanan rumah sakit.

Sumber: Reuters

Baca juga: Paris jadi zona merah COVID-19

Baca juga: Kasus baru COVID-19 Prancis kembali di atas 10.000


Baca juga: Presiden Polinesia positif COVID-19 usai kembali dari Prancis

 
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2020