Pemprov Jatim tangani COVID-19 bersama ulama

Pemprov Jatim tangani COVID-19 bersama ulama

Wagub Jatim Emil Dardak (dua dari kanan) saat mendampingi Menko Polhukam Mahfud MD dalam acara Dialog Kebangsaan di Pendapa Kabupaten Probolinggo, Sabtu (3/10/2020) (ANTARA/ HO - Diskominfo Probolinggo)

Probolinggo, Jawa Timur (ANTARA) - Wakil Gubernur Emil Elestianto Dardak mengatakan Pemerintah Provinsi Jawa Timur menangani COVID-19 bersama para ulama agar penyebaran virus corona di daerah setempat dapat segera ditekan.

"Pemprov Jatim senantiasa ingin berjalan senapas dan seiring dengan para ulama. Apalagi saat ini selain masih adanya pandemi COVID-19, tapi juga terjadi pandemi informasi," kata Emil Elestianto Dardak saat mendampingi kunjungan kerja Menkopolhukam Mahfud MD dalam acara Dialog Kebangsaan di Pendopo Kabupaten Probolinggo, Sabtu.

Menurutnya pandemi informasi itu muncul karena dengan bebasnya media sosial, berbagai macam teori yang keluar dari berbagai pihak dapat memberikan kebingungan di tengah masyarakat.

"Tentunya pemerintah akan berupaya memberikan informasi yang benar-benar ilmiah dan objektif untuk menjadi panduan, tentunya dengan restu dari para kiai dan para ulama," katanya.

Saat ini, lanjutnya, secara berangsur-angsur pemerintah terus berupaya mengembalikan kegiatan-kegiatan keagamaan agar kembali dapat dilaksanakan di rumah-rumah ibadah.

"Saya berharap itu dapat menjadi contoh bahwa kesehatan bisa diterapkan dalam kegiatan ibadah, namun adakalanya bahwa kegiatan dengan skala tertentu masih memerlukan perhatian serius, terutama terkait protokol kesehatan," ujarnya.

Menurutnya Pemprov Jawa Timur senantiasa terbuka kepada masukan dan saran dari tokoh-tokoh agama, tentunya dengan petunjuk dari Menkopolhukam, pemerintah pusat, yang memiliki peta yang lebih luas, baik lokal maupun global yang terjadi akibat COVID-19.

"Kami senantiasa siap berkoordinasi dengan sebaik mungkin, termasuk dalam penanganan COVID-19. Gubernur Jatim saat ini terus berkeliling untuk memastikan kesadaran protokol kesehatan dengan membagikan masker," katanya.

Selain itu, juga dilakukan berbagai upaya untuk menjaga stabilitas ekonomi melalui program, seperti dana bergulir, penyaluran bansos dari pemerintah pusat, sehingga Pemprov Jatim terus berupaya menjaga stabilitas kesehatan dan ekonomi.

Sementara itu, Menkopolhukam Mahfud MD mengingatkan masyarakat untuk terus mematuhi protokol kesehatan, seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak.

"Bahwa COVID-19 itu ada dua cara menyelesaikannya, yakni pertama patuhi protokol kesehatan, kedua perbanyak doa karena itu membangun ketenangan. Adapun vaksin alami, yakni protokol kesehatan, seperti pakai masker, cuci tangan dan jaga jarak," ujarnya.
Pewarta : Zumrotun Solichah
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020