Singapura bergulat dengan virus corona di asrama pekerja migran

Singapura bergulat dengan virus corona di asrama pekerja migran

Para pekerja migran membagikan makanan di sebuah koridor asrama yang dinyatakan sebagai area isolasi, saat penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Singapura, Selasa (21/4/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Edgar Su/aww/cf

Singapura (ANTARA) - Pemerintah Singapura sedang berjuang melawan klaster baru infeksi virus corona di asrama migran yang mendapatkan izin dari pihak berwenang.

Singapura kesulitan memberantas COVID-19, bahkan dalam populasi yang diawasi dengan ketat.

Ketika negara kota kaya itu jatuh ke dalam resesi, para pejabat yang menghadapi tekanan kuat untuk menghidupkan kembali ekonomi memilih tindakan isolasi terbatas daripada tindakan keras sebelumnya, tetapi sebagian besar pekerja berupah rendah masih dikurung.

"Tidak banyak pilihan," kata Leong Hoe Nam, pakar penyakit menular di Rumah Sakit Mount Elizabeth kota itu. "Kami harus realistis. Kami membutuhkan aktivitas ekonomi untuk terus berjalan."

Baca juga: Ilmuwan di Singapura temukan varian baru virus corona
Baca juga: Singapura uji coba "drone" awasi jarak sosial warga


Asrama, rumah untuk lebih dari 300.000 pekerja di industri seperti konstruksi dan pembuatan kapal, dengan beberapa dialokasikan ke kamar, menyumbang hampir 95 persen infeksi di Singapura yaitu lebih dari 57.000 infeksi.

Ketika pihak berwenang menemukan virus yang mengamuk melalui asrama, mereka menutup penghuninya, meluncurkan pengujian yang kuat dan memerintahkan penguncian nasional.

Namun, rata-rata 45 infeksi baru setiap hari telah muncul di asrama sejak pihak berwenang menyatakan bulan lalu bahwa semua penduduk telah pulih atau terbukti bebas virus melalui tes COVID-19. Di luar, rata-rata harian hanya dua kasus lokal.

"Itu hanya menunjukkan kesulitan dalam membekap virus ini," kata Michael Osterholm, seorang ahli penyakit menular di Universitas Minnesota, yang memantau Singapura.

Saat virus muncul lagi di asrama, para pekerja harus menghilangkan kecemasan baru akan masa depan mereka sementara majikan harus berjuang keras untuk menghitung jumlah mereka.

"Proyek sedang dimulai dan dihentikan lagi," kata Nixon Loh, manajer umum Loh dan Loh Construction, di mana 70 dari 280 pekerjanya diperintahkan untuk kembali ke rumah mereka.

Penanganan berbeda

Banyak pekerja tidak terinfeksi, membuat mereka rentan terhadap virus, tetapi pemerintah menyatakan siap.

Alih-alih menutup asrama sepenuhnya, Singapura sekarang bertaruh pada taktik yang berbeda: membiarkan pekerja pergi ke pekerjaan tetapi dengan tes COVID-19 berulang, jarak sosial yang lebih besar, pemantauan ketat dan isolasi cepat dari kontak dekat.

"Kami yakin bahwa tes berulang ini, rutinitas yang telah ditentukan, akan terus memungkinkan kami untuk menyingkirkan hal ini dan dapat mengendalikan virus corona," kata Tan See Leng, Menteri Kedua untuk Tenaga Kerja.

Ada juga risiko penyebaran diam-diam karena beberapa infeksi baru menghasilkan gejala, sementara tes polymerase chain reaction (PCR) mungkin tidak mendeteksi virus pada saat usap.

Beberapa kasus baru menunjukkan positif pada tes yang mendeteksi antibodi, menunjukkan kemungkinan infeksi masa lalu yang tidak dapat lagi menyebar dan menginfeksi orang lain, kata kementerian kesehatan.

Langkah-langkah lain untuk menangkis virus mulai dari pengurangan pekerja di kamar asrama dan pemeriksaan air limbah untuk jejak virus hingga tempat kerja terpisah hingga penggunaan teknologi yang lebih besar dalam melacak kontak orang yang terinfeksi.

Ada risiko rendah penguncian massal asrama dan tindakan karantina akan lebih tepat sasaran, kata Hsu Li Yang, pakar penyakit menular di Universitas Nasional Singapura.

Namun sebagian besar pekerja hanya dapat berpindah-pindah antara asrama dan lokasi kerja, kecuali untuk tugas-tugas penting.

"Selain perjalanan kerja dengan truk, kami tidak diizinkan pergi ke mana pun," kata pengawas konstruksi Sharif Uddin. "Ini adalah gangguan mental yang tetap."

Industri konstruksi terpukul keras ketika asrama ditutup, turun 59 persen pada tahun di kuartal kedua ketika ekonomi tergelincir ke dalam resesi.

Dengan semakin banyaknya klaster baru yang terinfeksi virus, banyak pekerja yang dikarantina dalam beberapa minggu setelah melanjutkan pekerjaan. Beberapa takut akan terinfeksi lagi.

"Rasanya seperti berada di penjara," kata pekerja konstruksi Habibur Rahman, 25 tahun. "Kami hanya ingin kembali ke kehidupan normal. Kami ingin bekerja penuh waktu agar dapat menghasilkan dan mengirim uang ke rumah."

Reuters

Baca juga: Singapura deteksi klaster baru COVID-19 di asrama pekerja migran
Baca juga: Singapura akan dibuka lagi, tapi hanya untuk Brunei dan Selandia Baru
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020