Jokowi puji inovasi anak bangsa bantu negara lawan COVID-19

Jokowi puji inovasi anak bangsa bantu negara lawan COVID-19

Presiden Joko Widodo. ANTARA/twitter @jokowi/pri. (ANTARA/twitter @jokowi)

Jakarta (ANTARA) - Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) memuji semangat gotong royong dalam inovasi anak bangsa Indonesia yang dipandang telah banyak membantu negara dalam melawan dampak pandemi COVID-19.

Keadaan pandemi ini, kata Jokowi, memang sulit. Namun, ia bersyukur keadaan sulit itu justru menumbuhkan semangat gotong royong, saling membantu, dan saling berbagi beban antar berbagai elemen masyarakat.

"Kami bersyukur muncul berbagai inovasi dari anak-anak bangsa untuk menciptakan berbagai produk di bidang kesehatan yang sebelumnya lebih banyak kami impor," ujar Jokowi secara virtual dalam Kongres Luar Biasa Partai Gerindra, Sabtu.

Jokowi mengakui tidak ada satupun negara yang siap dalam menghadapi krisis seperti ini. Lebih dari 18 juta penduduk dunia terinfeksi COVID-19 dengan 696 ribu kematian.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi berbagai negara di dunia juga mengalami kontraksi yang dalam.

Baca juga: Jokowi minta protokol cegah COVID agar partisipasi Pilkada tinggi

Beberapa di antara yang cukup tinggi, kata Jokowi, antara lain Prancis dengan minus 19 persen, India minus 18,9 persen, Inggris minus 17,9 persen, Uni Eropa minus 14,4 persen dan lain sebagainya.

Selain itu, Jokowi mengatakan IMF memprediksi bahwa perekonomian dunia akan mengalami krisis keuangan terburuk sejak depresi besar di tahun 1930.

Namun, Jokowi mengajak anak bangsa untuk terus optimistis bahwa bangsa Indonesia pasti bisa mengatasi persoalan tersebut sendiri. Sebab, bangsa Indonesia adalah bangsa Pejuang.

"Semangat pejuang inilah yang harus terus kami gelorakan saat menghadapi situasi yang sangat-sangat sulit ini," kata dia.

Baca juga: Presiden minta daerah perhitungkan penetapan fase normal baru

Baca juga: Presiden bersyukur Indonesia naik status ke menengah atas

Baca juga: Muzani sampaikan urgensi pembangunan SDM kepada Presiden

Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020