Jammu dan Kashmir - Di jalan menuju pembangunan dan perdamaian

Jammu dan Kashmir - Di jalan menuju pembangunan dan perdamaian

Dokumentasi. Duta Besar India untuk Indonesia Pradeep Kumar Rawat (tengah) menyampaikan sambutan saat peringatan 150 tahun kelahiran Mahatma Gandhi di Jakarta, Rabu (31/7/2019). (ANTARA/Genta Tenri Mawangi/TM)

Jakarta (ANTARA) - Tanggal 5 Agustus 2020 menandai peringatan pertama awal politik pembangunan yang merayakan keputusan pemerintah India untuk mengatur kembali Negara Bagian Jammu dan Kashmir menjadi dua wilayah persatuan: Jammu dan Kashmir (J&K), dan Ladakh. Dengan visi untuk pembangunan, tata kelola yang lebih baik, dan keadilan sosial ekonomi bagi kelompok masyarakat yang kurang beruntung, wilayah ini sedang berjalan di jalur kemajuan.

Memperluas hak masyarakat

Banyak hak yang kita terima begitu saja dalam demokrasi modern, masyarakat Jammu dan Kashmir melihatnya untuk pertama kalinya ketika beberapa undang-undang serikat, termasuk Undang-Undang Hak Pendidikan Wajib dan Gratis 2009, UU Peradilan Remaja (Perawatan dan Perlindungan Anak) 2015, UU Perlindungan HAM 1994, dan UU Hak atas Informasi 2005 diperluas ke daerah tersebut.

Pengungsi dari Pakistan Barat, Gurkhas, Safai Karamcharis ditolak sertifikat domisili meskipun tinggal di wilayah tersebut selama beberapa dekade. Hak suara, akses ke pendidikan tinggi, dan pekerjaan mereka ditolak. Demikian pula, wanita yang menikah dengan non-Kashmir tidak memiliki hak properti. Melalui pengaturan yang baru, mereka dapat memiliki masa depan yang lebih baik.

Memperkuat demokrasi dasar

Pemilihan Block Development Councils (BDCs), yang merupakan komponen vital pemerintah daerah di bawah model tata kelola tiga tingkat di India, diadakan untuk pertama kalinya pada Oktober tahun lalu. Acara tersebut memiliki partisipasi pemilih 98 persen. Ini juga merupakan pencapaian penting dalam tujuan partisipasi perempuan dalam politik karena kursi-kursi tersebut disediakan untuk mereka.

Panchayats, yang mewakili tingkat demokrasi partisipatif terendah di India, telah diperkuat melalui devolusi fungsi dan dana lebih dari $ 200 juta pada tahun lalu. Hasilnya luar biasa dengan wilayah serikat J&K menerima tiga penghargaan nasional untuk pengembangan sosial ekonomi.

Kemandirian Ekonomi

Program Generasi Ketenagakerjaan Perdana Menteri, program subsidi terkait kredit yang bertujuan menghasilkan peluang wirausaha melalui pembentukan usaha mikro di sektor nonpertanian, dengan membantu pengrajin tradisional dan kaum muda yang tidak bekerja, telah membuka sejumlah peluang baru bagi masyarakat. Khadi Village Industries Board (KVIB)/Badan Industri Desa Khadi telah membantu beberapa orang mendirikan unit tekstil kecil di bawahnya.

Menjelang KTT Investor Global yang direncanakan, pemerintah J&K menyelenggarakan prapertemuan pertama para investor di berbagai kota metropolitan. Hal ini menunjukkan peluang investasi yang tersedia di sektor-sektor fokus, yang bertujuan untuk mendorong manufaktur dan penciptaan lapangan kerja. Lebih dari 150 nota kesepahaman, senilai 1,8 miliar dolar AS, telah ditandatangani.

Pertanian Remuneratif

Apel Kashmir dikenal di seluruh dunia. Tapi, memasarkan komoditas yang sama dan memastikan harga remuneratif kepada petani merupakan tantangan. Melalui skema intervensi pasar yang transparan, 15.000 ton apel diperoleh langsung dari petani per Januari tahun ini dan uangnya langsung ditransfer ke rekening bank mereka tanpa perantara.

Selain itu, kunyit Kashmir, satu-satunya kunyit di dunia yang tumbuh di ketinggian 1.600 hingga 1.800 meter, menerima tag indikasi geografis. Taman Rempah-rempah mutakhir sedang dibangun di Pampore di Kashmir, sebuah kota yang dikenal sebagai pusat penanaman safron di India. Otentikasi kualitasnya karena tag ini akan memastikan prospek pendapatan yang lebih baik bagi petani.

Teknologi pertanian baru seperti rumah-rumah kaca berteknologi tinggi dengan fitur-fitur terbaru, seperti pengendali kelembaban, sistem fogger, pengontrol suhu, dan sistem pemanas untuk musim yang sangat dingin, telah dibangun oleh pemerintah Jammu dan Kashmir di Srinagar untuk meningkatkan budidaya sayuran yang dapat memastikan hasil yang lebih tinggi dan kualitas yang lebih baik.

Sumber Daya Manusia yang Kritis

Sumber daya manusia sangat penting untuk tata kelola dan pemberian layanan yang berpusat pada masyarakat. Menciptakan sistem pendidikan yang kuat dapat menjadi pendukung dalam tujuan ini.

Sebanyak 50 institusi pendidikan baru telah didirikan yang akan menawarkan 25.000 kursi tambahan bagi siswa. Sebanyak 500.000 siswa juga telah memanfaatkan sejumlah skema beasiswa pemerintah.

Pemerintah J&K telah mengiklankan 10.000 posisi di semua tingkatan dalam proses rekrutmen yang dipercepat untuk kaum muda. Dan, nilai tambahan akan diberikan bagi pelamar yang merupakan penduduk wilayah tersebut, antara lain wanita yang bercerai atau gadis yatim piatu.

IIT Jammu telah mulai berfungsi dari kampusnya sendiri, yang akan memberikan dorongan bagi pengembangan teknologi. Pemerintah J&K juga telah menyetujui pendirian dua pusat penemuan, inovasi, inkubasi dan pelatihan, yang akan memperkuat kemitraan antara industri dan akademisi di bidang teknis.

Demikian pula untuk memperkuat sektor kesehatan, dua Institut Ilmu Kedokteran India, tujuh perguruan tinggi kedokteran baru, lima perguruan tinggi perawat baru dan Institut Kanker Negara sedang direncanakan untuk dibangun. 

Infrastruktur yang Kuat

Hambatan yang menunda berbagai proyek infrastruktur penting telah diatasi. Wilayah ini dipastikan siap menghadapi masa depan dan memiliki kapasitas untuk memanfaatkan revolusi industri 4.0.

Kota-kota Jammu dan Srinagar sedang dikembangkan sebagai kota pintar yang modern dan berkelanjutan.

Jembatan Chenab, untuk menjadi jembatan rel tertinggi di dunia, menjadi penghubung penting dalam bentangan 111 km antara Katra dan Banihal dan merupakan bagian dari  jalur Udhampur-Srinagar-Baramulla dari proyek Kereta Api Kashmir  yang siap untuk diselesaikan segera. Hal ini akan memastikan konektivitas dalam semua kondisi cuaca ke wilayah tersebut.

Ekosistem sektor kelistrikan sedang ditransformasikan dengan dukungan perusahaan listrik pusat dan perusahaan pembiayaan. Baru-baru ini, Lt Gubernur meresmikan sepuluh proyek distribusi tenaga listrik yang dilaksanakan untuk mengurangi kekurangan listrik di berbagai wilayah. Jammu & Kashmir memiliki potensi sekitar 20.000 Mw senilai kapasitas tenaga air. Setelah seluruh potensi daya dieksploitasi, Jammu & Kashmir dapat diubah menjadi pengekspor energi bersih.

Mengatasi Pandemi

J&K adalah salah satu teritori/negara bagian dengan kinerja terbaik di India dalam pengelolaan COVID-19. Selain memiliki tingkat pengujian sebesar empat kali lipat dari rata-rata nasional, wilayah ini mampu mendirikan tujuh belas rumah sakit khusus COVID-19. Mereka menyediakan 60.000 tempat tidur, termasuk 20.000 di ruang perawatan intensif dan 25.000 unit isolasi dengan fasilitas oksigen.

Sementara itu, bantuan senilai 46 juta dolar AS telah disetujui untuk kelompok-kelompok yang terdampak oleh pandemi, termasuk pemilik rumah perahu, pengrajin, dan kelompok-kelompok swadaya yang terlibat di sektor kain tenun dan kerajinan tangan.

Kinerja di bawah Ayushman Bharat Pradhan Mantri Jan Arogya Yojana (AB PM-JAY), yang memberikan perlindungan finansial komprehensif sebesar 5 lakh (500.000 rupee India) per keluarga, ini telah memenangkan niat baik masyarakat terhadap penyediaan layanan kesehatan yang berkualitas.

Hiburan

Masyarakat di India menyebut Kashmir sebagai "Surga di Bumi". Pemandangan indah dan bakat  yang luar biasa menjadikan Kashmir pusat hiburan potensial di India. Namun, insiden terorisme lintas batas telah mengurangi potensi sebenarnya. Setelah Perdana Menteri Shri Narendra Modi mengimbau industri film di India untuk merekam film mereka di lembah itu, terdapat secercah harapan baru untuk masa depan.

Kesimpulan

Perbaikan dalam tata kelola secara keseluruhan dan partisipasi kaum muda dalam proses pembangunan menempatkan Wilayah Persatuan Jammu dan Kashmir di jalur menuju pembangunan yang maju dan berkeadilan. Masih banyak tantangan yang tersisa. Terorisme lintas batas selama puluhan tahun dan kesenjangan pemerintahan, yang menimbulkan kebencian, membutuhkan udara segar perdamaian dan pembangunan. Mari kita beri kesempatan untuk mewujudkan impian tentang kehidupan yang lebih baik.

*Penulis merupakan Duta Besar India untuk Indonesia
Pewarta : Pradeep Kumar Rawat*
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020