8.248 mahasiswa Universitas Jember bebas uang kuliah tunggal

8.248 mahasiswa Universitas Jember bebas uang kuliah tunggal

Ilustrasi: Registrasi mahasiswa baru Universitas Jember tahun 2019 sebelum pandemi COVID-19 (ANTARA/ HO - Humas Unej)

Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Sebanyak 8.248 mahasiswa Universitas Jember (Unej) mendapat bantuan berupa pembebasan uang kuliah tunggal (UKT) untuk semester gasal tahun akademik 2020/2021.

"Secara rinci mereka yang bebas UKT terdiri dari 6.531 mahasiswa tingkat akhir atau yang tengah menempuh tugas akhir/skripsi, 549 mahasiswa semester tiga, 750 mahasiswa semester lima, dan 598 mahasiswa semester tujuh," kata Kepala Sub Bagian Humas Unej Rokhmad Hidayanto di kampus setempat, Selasa.

Baca juga: Dirpem ANTARA edukasi mahasiswa Unej tentang jurnalisme warga

Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan memberikan bantuan UKT bagi mahasiswa yang keluarganya terdampak COVID-19 dan sudah meluncurkan program relaksasi UKT bagi mahasiswa Indonesia.

"Terdapat 3.845 mahasiswa Unej yang mengajukan bantuan UKT, namun hanya 1.897 yang lolos verifikasi," tuturnya.

Ia mengatakan ada tiga macam bantuan yang diberikan dalam program relaksasi UKT, yakni penurunan golongan UKT, mengangsur UKT dan menunda pembayaran UKT.

Berdasarkan data di Bagian Akademik, lanjut dia, 3.380 mahasiswa mendapatkan bantuan relaksasi UKT yang terdiri dari 1.524 mahasiswa menerima bantuan berupa penurunan golongan UKT satu tingkat di bawah penetapan UKT awal, 1.569 mahasiswa diberikan kesempatan mengangsur UKT sebanyak tiga kali, dan 287 mahasiswa mendapatkan bantuan berupa penundaan pembayaran UKT.

Baca juga: Mahasiswa Unej asal Timor Leste memilih tetap di Jember saat COVID-19

"Khusus untuk bantuan relaksasi berupa kesempatan mengangsur UKT, pembayaran UKT dicicil tiga kali di awal semester, sebelum pelaksanaan ujian tengah semester dan sebelum pelaksanaan ujian akhir semester," katanya.

Kemudian untuk penundaan UKT, lanjut dia, pihaknya memberikan kesempatan mahasiswa untuk membayar UKT paling lambat sebelum pelaksanaan ujian tengah semester.

"Program bantuan UKT dan relaksasi UKT itu sementara hanya bagi mahasiswa diploma dan sarjana saja, sedangkan penerima beasiswa Bidikmisi memang tidak diperkenankan mendaftar program bantuan UKT dan relaksasi UKT supaya memenuhi azas keadilan dan pemerataan," ujarnya.

Berdasarkan data, tercatat ada 29.021 mahasiswa Unej yang statusnya aktif kuliah, terdiri dari mahasiswa jenjang diploma, sarjana, profesi dan pascasarjana.

Baca juga: Kemendikbud sediakan bantuan UKT mahasiswa lebih Rp1 triliun

Baca juga: UKT turun dan bisa dicicil, kebijakan Mendikbud diapresiasi legislator
Pewarta : Zumrotun Solichah
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020