Pra-rekonstruksi pembunuhan dua bocah di Medan berisi 17 adegan

Pra-rekonstruksi pembunuhan dua bocah di Medan berisi 17 adegan

Pra-rekontruksi kasus pembunuhan terhadap Iksan Fatilah (10) dan Rafa Anggara (5) yang dilakukan oleh ayah tiri kedua bocah tersebut. Pra-rekontruksi berlangsung di area sekolah Global Prima, Jalan Brigjen Katamso, Medan pada Senin (22/6) sore. (ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)

Medan (ANTARA) - Pihak kepolisian menggelar pra-rekonstruksi pembunuhan terhadap Iksan Fatilah (10) dan Rafa Anggara (5) yang dilakukan oleh ayah tiri kedua bocah tersebut, di area Sekolah Global Prima, Medan, pada Senin sore.
 
Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko yang dijumpai di lokasi mengatakan, dalam pra-rekonstruksi tersebut, ada 17 adegan yang diperagakan oleh tersangka Rahmadsyah.
"Agenda rekonstruksi hari ini ada 17 adegan dari dua titik," katanya.
 
Kapolres mengatakan, agenda rekonstruksi ini dimulai dari tersangka dan kedua anak tirinya itu bertengkar hingga proses eksekusi.
 
"Adegan mulai dari pertengkaran hingga proses eksekusi oleh tersangka," ujarnya.
 
Sebelumnya, kedua bocah tersebut ditemukan tewas di area sekolah Global Prima, Jalan Brigjen Katamso, Medan, pada Minggu (21/6) pagi.
 
Keduanya ditemukan di dalam parit bangunan sekolah tersebut dengan posisi terlentang serta bagian wajah memar dan berlumuran darah.
 
 
 
 
 
Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020