Pemkot Bogor beri insentif tiga program bangun kebersamaan

Pemkot Bogor beri insentif tiga program bangun kebersamaan

Balai Kota Bogor (ANTARA/Foto: Riza Harahap)

Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor memberikan insentif kepada warga melalui tiga program yakni RW Siaga Corona, Jaga Asa (Jaringan Keluarga Asuh Kota), serta Insentif Guru Ngaji untuk membangun kebersamaan.

Sekretaris Daerah Kota Bogor, Ade Sarip Hidayat di Kota Bogor, Kamis, mengatakan pemberian insentif pada tiga program tersebut diberikan saat momentum peringatan Hari Jadi Bogor (HJB) ke-538.

Baca juga: Di tengah pandemi COVID-19, HUT Kota Bogor ke-538 diperingati virtual

Pemberian insentif diharapkan dapat menguatkan solidaritas dan kebersamaan untuk bersama-sama mengatasi pandemi COVID-19 sekaligus membangun Kota Bogor menjadi kota ramah keluarga.

Menurut Ade Sarip, pemberian insentif kepada RW Siaga Corona sesuai dengan arahan dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat sebagai bentuk apresiasi kesiapan dan solidaritras warga yang bersama-sama menanggulangi penyebaran COVID-19 di lingkungannya. Insentif yang diberikan adalah uang tunai Rp500.000, masker, dan spanduk.

Baca juga: Satu lagi kasus positif COVID-19 di Kota Bogor sembuh

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Kota Bogor bertambah dua orang


Sedangkan insentif kepada guru ngaji, menurut Ade Sarip, adalah program rutin Pemerintah Kota Bogor yakni memberikan insentif kepada guru ngaji setiap enam bulan, karena guru ngaji tidak memiliki gaji tetap.

Kemudian, untuk Program Jaga Asa adalah program bantuan sosial dari keluarga mampu kepada keluarga tidak mampu yang dimediasi oleh Pemerintah Kota Bogor.

Menurut Ade Sarip program Jaga Asa ini baru diluncurkan pada Mei 2020 dan besaran bantuannya Rp1 juta untuk per bulan.

Baca juga: Pemkot Bogor akan terbitkan Perwali baru pada fase AKB

Baca juga: Hujan deras di Kota Bogor picu 12 bencana dalam sehari


 
Pewarta : Riza Harahap
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020