Kapolres diganti setelah penyerangan Polsek Daha Selatan Kalsel

Kapolres diganti setelah penyerangan Polsek Daha Selatan Kalsel

Kapolda Kalsel Irjen Nico Afinta bersama Kapolres Hulu Sungai Selatan yang baru AKBP Siswoyo. (ANTARA/Humaspoldakalsel)

Banjarmasin (ANTARA) - Kapolres Hulu Sungai Selatan AKBP Dedi Eka Jaya Helmi diganti setelah penyerangan Polsek Daha Selatan yang terjadi Senin (1/6) dini hari hingga jatuh korban jiwa Bripka Anumerta Leo Nardo Latupapua.

Dedi ditarik ke Polda Kalimantan Selatan (Kalsel) menduduki jabatan Wakil Direktur Lalu Lintas. Sedangkan penggantinya AKBP Siswoyo sebelumnya bertugas sebagai Kasat PJR Direktorat Lalu Lintas Polda Kalsel.

Namun, Kabid Humas Polda Kalsel Kombes Mochamad Rifa'i membantah pergantian kapolres itu dikarenakan peristiwa berdarah yang disebut-sebut aksi teror itu.

"Pergantian jabatan Kapolres Hulu Sungai Selatan memang termasuk dalam Surat Telegram Kapolri sebelumnya," ujar dia, di Banjarmasin, Rabu.
Baca juga: Densus 88 telusuri rekam jejak penyerang Polsek Daha Selatan

Selain Kapolres Hulu Sungai Selatan, turut pula diserahterimakan jabatan Kepala Biro Logistik Polda Kalsel dan Kepala Biro Perencanaan Polda Kalsel.

Karo Logistik dari Kombes Bambang Hermanto digantikan Kombes Anwar Sunarjo. Sedangkan Karo Rena dari Kombes Iwan Prasodjo digantikan Kombes Tejo Wijanarko.
Kapolda Kalsel Irjen Nico Afinta bersama para pejabat utama Polda Kalsel, usai sertijab Kapolres Hulu Sungai Selatan. (ANTARA/HO/Humas Polda Kalsel)


Kapolda Kalsel Irjen Nico Afinta mengucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada pejabat lama.

Kepada pejabat yang baru, diminta segera beradaptasi dan dapat melaksanakan tugas sebaik mungkin dengan segala inovasinya.

Nico mengingatkan pula bahwa fokus kegiatan saat ini adalah upaya penanganan COVID-19, penanggulangan karhutla di musim kemarau yang segera tiba dan pengamanan Pilkada Serentak 2020 yang digelar Desember mendatang.
Baca juga: Polri: Pelaku penyerangan Polsek Daha Selatan "lonewolf"
Pewarta : Firman
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020