Pemda DIY: Dua hari tidak ada penambahan kasus positif COVID-19

Pemda DIY: Dua hari tidak ada penambahan kasus positif COVID-19

Ilustrasi - Petugas beraktivitas di Laboratorium Virologi Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) Yogyakarta. (ANTARA/Luqman Hakim)

Yogyakarta (ANTARA) - Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta menyebutkan selama dua hari terakhir, Selasa-Rabu, tidak ada penambahan kasus baru positif COVID-19 di provinsi itu sehingga jumlah kasus positif tetap 237 orang.

"Pada hari ini, tanggal 3 Juni 2020 telah dilaporkan tidak ada penambahan kasus, sehingga sampai hari ini jumlah kasus COVID-19 di DIY tetap sebanyak 237 kasus," kata Juru Bicara Pemda DIY untuk Penanganan COVID-19 Berty Murtiningsih melalui keterangan resminya di Yogyakarta, Rabu.

Menurut Berty, kesimpulan mengenai tidak adanya penambahan kasus positif COVID-19 pada Rabu berdasar pada hasil uji 78 sampel yang dilakukan Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) DIY dan laboratorium RSUP Sardjito.

Selain itu, ia juga mencatat kasus positif COVID-19 di DIY yang telah dinyatakan sembuh sebanyak dua kasus, sehingga jumlah kasus sembuh menjadi 171 kasus.

Baca juga: Sultan HB X tidak ingin ada gelombang kedua COVID-19 saat normal baru

Baca juga: Sekolah Vokasi UGM meluncurkan pasar daring untuk UMKM di DIY


Dua pasien yang sembuh adalah pasien kasus 230 berusia 42 tahun (perempuan) dari Sleman dan kasus 232 berusia 31 tahun (perempuan) dari Sleman.

Meski demikian, ia masih mencatat satu kasus kematian pasien dalam pengawasan (PDP) yang masih dalam proses laboratorium dan sudah diambil swab, yakni pasien perempuan berusia 38 tahun, warga Sleman dengan riwayat penyakit TB.

Pemda DIY mencatat orang dalam pemantauan (ODP) di DIY hingga Rabu mencapai 6.874 orang, pasien dalam pengawasan (PDP) yang sudah diperiksa terkait dengan COVID-19 (dengan swab) tercatat 1.568 orang.

Dari jumlah PDP tersebut, 1.172 orang dinyatakan negatif, 237 orang positif di mana 171 orang di antaranya sembuh dan delapan meninggal, sedangkan yang masih menunggu hasil pemeriksaan berjumlah 159 orang dengan 20 di antaranya telah meninggal.*

Baca juga: Sultan HB X sebut RT/dusun basis pertahanan melawan COVID-19

Baca juga: Gubernur DIY perpanjang kegiatan belajar dari rumah hingga 26 Juni

 
Pewarta : Luqman Hakim
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020