Seorang bayi PDP dirawat di Blitar setelah demam dan batuk

Seorang bayi PDP dirawat di Blitar setelah demam dan batuk

Personel Dokpol mengukur suhu tubuh calon penumpang saat Bakti Sosial Polres Blitar Kota di Stasiun Kereta Api (KA) Blitar, Jawa Timur, Sabtu (14/3/2020). Polres Blitar Kota melakukan bakti Sosial di kawasan Stasiun KA Blitar dengan memyemprotkan cairan disinfektan dan mengukur suhu tubuh calon penumpang untuk mencegah penyebaran virus Corona (COVID-19). ANTARA FOTO/Irfan Anshori

Blitar (ANTARA) - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Mardi Waluyo, Kota Blitar, Jawa Timur, merawat seorang bayi asal Kota Blitar, dan menjadi pasien dalam pengawasan (PDP) karena bayi tersebut mengalami demam dan batuk.

"Kasus nomor empat ini masih PDP belum positif COVID-19. Gambaran foto thorak bronchopneumonia namun karena ada faktor risiko kontak massa yang datang dari daerah terpapar, maka masuk PDP untuk dievaluasi," kata Wakil Direktur Pelayanan dan Penunjang RSUD Mardi Waluyo, Kota Blitar dr Herya Putra di Blitar, Jumat.

Ia mengatakan, bayi tersebut mengalami demam dan batuk. Tim medis juga terus memantau kesehatan bayi tersebut termasuk melakukan swab juga memastikan apakah bayi itu terinfeksi virus corona atau karena sakit yang lain.

Baca juga: PDP Mataram meninggal miliki riwayat perjalanan dari Jakarta

Hingga saat ini tim medis dari RSUD Mardi Waluyo, Kota Blitar masih menunggu hasil resmi hasil swab tersebut. Untuk swab telah dikirimkan ke Surabaya, dan belum bisa dipastikan kapan hasilnya.

Ia menambahkan, jika yang bersangkutan positif nantinya yang mengumumkan adalah pusat. Untuk tim medis di daerah akan berupaya semaksimal mungkin agar pasien bisa tertolong dan sembuh seperti sedia kala.

Terkait dengan perkembangan bayi tersebut, dr Herya mengatakan saat ini sudah lebih baik. Bahkan, bayi itu sudah mulai mau minum susu dan duduk.

"Kasus empat, perempuan bayi asal Kota Blitar kondisinya lebih membaik, sudah bisa duduk dan bisa minum susu. Hari ini sudah diambil swab dan langsung dikirim ke provinsi oleh petugas dinas kesehatan," ujar dia.

Baca juga: Polisi larang dua turis Rusia berwisata di Pantai Tablanusu Papua

Per tanggal 27 Maret 2020, RSUD Mardi Waluyo, Kota Blitar, merawat empat orang pasien yang masuk PDP di ruang isolasi. Kasus pertama, seorang pasien perempuan asal Kabupaten Blitar dan kini kondisinya stabil.

Untuk pasien kedua, laki-laki dewasa asal Kota Blitar dan kondisinya stabil. Kasus tiga, laki-laki dewasa asal Kabupaten Blitar dan kondisinya stabil. Untuk kasus empat, bayi perempuan asal Kota Blitar. Namun, karena masih bayi, ditempatkan di ruang isolasi terpisah dengan orang dewasa.

Hasil swab dari empat pasien tersebut sudah dikirimkan ke provinsi dan kini masih menunggu kepastiannya.

Untuk jumlah kunjungan orang dalam pemantauan (ODP) ke RSUD Mardi Waluyo, Kota Blitar, sejak 20 Maret hingga 26 Maret 2020 sejumlah 24 orang. (*)

Baca juga: Kodim 0305 Pasaman bagikan makanan tambahan tingkatkan imunitas warga
Baca juga: Ajudan wakil gubernur Sumut positif COVID-19
Baca juga: Aplikasi pelacak sebaran virus corona tersedia minggu depan
Pewarta : Asmaul Chusna
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020