Rumah Zakat disinfektan Masjid Raya Mujahidin sebelum Shalat Jumat

Rumah Zakat disinfektan Masjid Raya Mujahidin sebelum Shalat Jumat

Relawan Rumah Zakat Kalimantan Barat akan melakukan penyemprotan disinfektan di Masjid Raya Mujahidin sebelum Umat Muslim melaksanakan Shalat Jumat (20/3) dalam mencegah penyebaran COVID-19. (Istimewa)

Pontianak (ANTARA) - Relawan Rumah Zakat Kalimantan Barat akan melakukan penyemprotan disinfektan di Masjid Raya Mujahidin sebelum umat Muslim melaksanakan Shalat Jumat (20/3) besok untuk mencegah penularan COVID-19.

"Penyemprotan disinfektan akan kami lakukan sekitar pukul 07.30 WIB hingga selesai yang akan dilakukan bekerjasama dengan pengurus Yayasan Masjid Raya Mujahidin Pontianak," kata Manajer Cabang Rumah Zakat Area Kalimantan Barat Azrul Putra Nanda di Pontianak, Kamis.

Ia menjelaskan, penyemprotan itu dilakukan guna mencegah penularan COVID-19, sehingga umat Muslim yang akan melaksanakan Shalat Jumat tidak perlu khawatir terhadap virus corona.

Azrul menambahkan pihaknya sejak sepekan terakhir gencar melakukan disinfeksi masjid dan mushala serta ruang publik di wilayah Kota Pontianak dalam upaya mendukung pencegahan penularan virus corona baru penyebab COVID-19.

Ia menyarankan warga mengikuti imbauan pemerintah untuk menjaga kebersihan, menjaga kesehatan, dan lebih sering mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir untuk menghindari COVID-19.

Baca juga: Cegah COVID-19, BAZNAS kembangkan manajemen bekerja dari rumah

Baca juga: Cegah COVID-19, masjid di Madiun disemprot disinfektan oleh ACT

Baca juga: Masjid Istiqlal siagakan dokter dan klinik antisipasi COVID-19


"Mudahan berbagai langkah dan upaya yang telah dilakukan bersama ini dan doa bersama maka masalah virus corona bisa diatasi secepat mungkin," katanya.

Tentunya, menurut dia, berbagai langkah pencegahan ini harus dilakukan berkolaborasi dengan semua pihak, baik dengan pemerintah, bukan hanya oleh lembaga sosial saja, melainkan juga bersama masyarakat luas.

Sementara itu, jumlah orang dalam pemantauan (ODP) COVID-19 di Provinsi Kalbar berkurang berdasarkan data yang dirilis Dinas Kesehatan setempat pada Kamis pagi dibanding Rabu (18/3).

Merujuk ke situs resmi Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar, dinkes.kalbarprov.go.id/covid-19 pada Kamis pukul 08.00 WIB, penurunan terbesar ODP di Kota Pontianak, dari semula 81 orang kini menjadi 71 orang atau berkurang 10 orang.

Pengurangan juga terjadi di Kabupaten Kubu Raya, dari 14 orang menjadi 13 orang. Sedangkan di daerah lain yakni Kabupaten Sanggau (46 orang), Sintang (136 orang), Sambas (21 orang), Kapuas Hulu (1 orang), Bengkayang (1 orang), tetap, tidak ada perubahan.

Selain itu, juga ada penambahan pasien dalam pengawasan (PDP) sebanyak satu orang di ruang isolasi RSUD dr Soedarso Pontianak. PDP tersebut berusia 59 tahun, perempuan, pada 10 Maret berobat ke Kuching dan kembali pada 15 Maret via Entikong.

Ia dirawat mulai 18 Maret 2020 dengan keluhan batuk, pilek dan demam. Hasil pemeriksaan rontgen, pasien menderita asma dan pneumonia.

Secara keseluruhan, ada 10 PDP yang telah dikarantina yakni di RSUD dr Soedarso empat orang, RS Abdul Azis Singkawang dua orang, RS Pemangkat 1 orang, RS Sambas 2 orang dan RS Ade Moh Djoen Sintang satu orang.*

Baca juga: Arab Saudi hentikan shalat berjamaah di masjid akibat virus corona

Baca juga: Masjid Sultan di Batam tetap terbuka untuk jamaah

Baca juga: Kantor Wali Kota Jakarta Barat hingga masjid disemprot disinfektan
Pewarta : Andilala
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020