Jadi sarang tikus, rambut nenek di Jateng dipotong relawan MRI-ACT

Jadi sarang tikus, rambut nenek di Jateng dipotong relawan MRI-ACT

Relawan MRI-ACT membantu nenek yang rambutnya menjadi sarang tikus di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah (Dokumentasi ACT)

Jakarta (ANTARA) - Relawan dari Masyarakat Relawan Indonesia-Aksi Cepat Tanggap (MRI-ACT) membantu seorang nenek yang hidup terlantar bahkan rambutnya berubah menjadi sarang tikus.

Rambutnya alot. Bulu kuduk saya merinding semua saat memotongnya. Saya sampai keringetan, ucap relawan MRI-ACT Ardian Kurniawan Santoso dalam rilis pers yang diterima di Jakarta pada Senin.

Adalah Sukiyah atau akrab dipanggil Mbah Iyah, seorang nenek buta dengan masalah kejiwaan yang tinggal seorang diri Desa Polobugo, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

Selama 27 tahun, Sukiyah tinggal seorang diri di rumah berukuran 3x6 meter dan bertahan hidup dengan bantuan makanan dari beberapa tetangga di sekitarnya. Karena hal-hal tersebut dia tidak mengurus diri dan bahkan rambutnya dibiarkan tumbuh hingga mengakibatkan 2 meter rambutnya gimbal.

Baca juga: 700 sukarelawan tanggap bencana disiagakan ACT-MRI Sumsel

Karena tidak pernah dibersihkan, rambutnya menjadi sarang berbagai hewan termasuk ulat dan tikus.

Relawan yang prihatin ketika menemui Sukiyah akhirnya membujuk dia untuk memotong rambutnya yang menghabiskan waktu sekitar 20 menit.

Baca juga: Gandeng kitabisa.com, ACT wujudkan pembangunan masjid mualaf di Makula

Tidak hanya berhenti sampai disitu, Ardian dan relawan lain membersihkan dan memberi bantuan kepada Sukiyah dalam bentuk kursi roda dan diantar ke panti sosial untuk menjalani perawatan selama 3 bulan.

Mereka juga membersihkan rumah nenek itu hingga siap dan lebih layak untuk ditinggali.

Bagaimana bisa kita membiarkan seorang manusia dalam keadaan seperti itu. Kita semua harus memanusiakan manusia apapun keadaannya. Ia berhak mendapatkan perlakuan yang baik dan manusiawi, kata pria yang sudah menjadi relawan ACT sejak 2017 itu.

Baca juga: ACT Jatim bantu guru prasejahtera di Bojonegoro dan Jombang
Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2020