Dirjen: Tidak ada yang aneh dengan kemunculan kerajaan baru

Dirjen: Tidak ada yang aneh dengan kemunculan kerajaan baru

Polres akan klarifikasi munculnya Keraton Agung Sejagat di Purworejo. (Ant)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid mengatakan tidak ada yang aneh dengan kemunculan kerajaan-kerajaan baru.

"Menurut saya tidak ada yang aneh. Dari waktu ke waktu terus bermunculan. Kalau kita lihat, sejak 1970-an, kerajaan-kerajaan seperti itu bermunculan," ujar Hilmar di Jakarta, Ahad.

Kemunculan kerajaan-kerajaan baru tersebut, merupakan bentuk ekspresi dari masyarakat yang mengidentifikasi diri dengan kejayaan masa lalu.

"Tidak ada yang aneh. Cara mengekspresikan bermacam-macam," kata dia.

Baca juga: BIN sudah lama deteksi keberadaan Keraton Agung Sejagat

Baca juga: Sejarawan nilai klaim Raja Keraton Agung Sejagat tidak sesuai sejarah

Baca juga: Sejarawan perlu dilibatkan-buktikan Keraton Sejagat dan Sunda Empire


Menurut dia, hal itu baru menjadi masalah jika mengumpulkan massa, mengumpulkan dana, hingga membentuk tentara. Menurut dia, hal itu merupakan urusan kepolisian.

Hilmar juga menganggap kemunculan kerajaan-kerajaan baru tersebut, sebagai soal kedalaman pengetahuan. Seberapa jauh yang bersangkutan mempelajari sejarah, diramu menjadi hal baru.

"Kalau dari sisi saya, saya tidak menganggap hal itu sebagai masalah kebudayaan. Baru menjadi masalah, ketika memobilisasi massa, mengumpulkan dana atau membentuk tentara."

Sejumlah kerajaan baru bermunculan di Tanah Air, seperti Keraton Djipang di Blora, Keraton Agung Sejagat di Purworejo, hingga Sunda Empire di Jawa Barat.*

Baca juga: Kelompok "Sunda Empire" sempat berkegiatan di UPI Bandung

Baca juga: Tanggapan Ridwan Kamil tentang kemunculan "Sunda Empire"

Baca juga: Polisi akan selidiki keberadaan "Sunda Empire" di Bandung
Pewarta : Indriani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 1970