Polres Cirebon Kota sterilisasi gereja antisipasi ancaman teror

Polres Cirebon Kota sterilisasi gereja antisipasi ancaman teror

Anggota Polres Cirebon Kota bersama Unit Penjinak Bom Detasemen C Polda Jawa Barat, saat melakukan sterilisasi beberapa gereja, di Cirebon, Selasa. ANTARA/Khaerul Izan

Cirebon (ANTARA) - Kepolisian Resor Cirebon Kota bersama Unit Penjinak Bom (Jibom) Detasemen C Polda Jawa Barat, melakukan sterilisasi beberapa gereja yang dianggap berpotensi adanya ancaman teror dan memiliki jumlah jemaat banyak.

"Sterilisasi gereja dilakukan untuk mengantisipasi adanya ancaman teror pada saat pelaksanaan ibadah misa," kata Kpala Polres Cirebon Kota, AKBP Roland Ronaldy, di Cirebon, Selasa.

Rolandy mengatakan tidak semua gereja yang berada di Cirebon dilakukan sterilisasi, namun hanya beberapa titik saja yang memang dianggap rawan dan juga mempunyai banyak jemaat.

Baca juga: Kapolda Jabar kunjungi Gereja Katedral Bogor

Sterilisasi gereja ini kata Roland, upaya untuk memastikan keamanan dan keselamatan para jamaat sat melaksanakan ibadah nanti dari aksi-aksi yang tidak bertanggung jawab.

"Ada sembilan gereja yang kita dianggap berpotensi adanya gangguan dan kita ingin menjamin keselamatan daripada jemaat yang akan beribadah," ujarnya.

Roland mengatakan untuk masing-masing gereja dikawal hingga enam personel keamanan, selain itu juga bekerja sama dengan keamanan gereja setempat.

Baca juga: Polres Banjarnegara sterilisasi gereja jelang Natal 2019

Sedangkan selama operasi Natal dan Tahun Baru, pihaknya menyiagakan sebanyak 750 personel gabungan dari unsur Polisi, Satpol PP dan TNI.

"Pengawalan gereja disesuaikan dengan jumlah jemaat, ada yang empat personel, ada juga yang enam personel," katanya.

Sterilisasi yang dilakukan Unit Jibom Detasemen C Polda Jabar menggunakan alat pendeteksi berupa metal dan cermin, di mana setiap sudut serta ruangan gereja tak luput dari pemeriksaan.
Pewarta : Khaerul Izan
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019