DPP IPI: Hari Santri lahir dari resolusi jihad

DPP IPI: Hari Santri lahir dari resolusi jihad

Sejumlah santri mengikuti Kirab Hari Santri Nasional 2019 di Lapang Dadaha, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Selasa (22/10/2019). ANTARA FOTO/Adeng Bustomi/foc. (ANTARA /ADENG BUSTOMI)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat (DPP) Ikatan Pesantren Indonesia (IPI) KH Zaini Ahmad SRK menyatakan peringatan Hari Santri yang jatuh pada 22 Oktober lahir dari perjalanan panjang resolusi jihad sebelum Indonesia merdeka.

"Resolusi jihad itu merupakan suatu gerakan yang dimotori oleh para alim ulama dan santri dalam mencapai kemerdekaan Indonesia," kata dia saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Dari perjalanan yang panjang tersebut, para alim ulama dan santri di berbagai penjuru Tanah Air berjuang keras melawan serta mengusir penjajahan kolonial Belanda dari Indonesia.

Baca juga: Hari Santri di Kudus diwarnai dengan kirab 22 bendera merah putih

Baca juga: Pengamat: Santri miliki kapasitas duta perdamaian


Dengan adanya rangkaian sejarah panjang yang telah diukir oleh ulama dan santri tersebut, maka lahirlah Hari Santri yang dihadiahkan oleh pemerintah.

"Ini juga membuktikan pemerintah mengakui eksistensi keberadaan pesantren termasuk legitimasinya," ujar dia.

Tidak hanya sampai di situ, perjalanan panjang santri dan pesantren juga dibuktikan dengan payung hukum yang jelas yaitu lahirnya Undang-Undang Pesantren serta disahkan pada September 2019.

Peringatan Hari Santri 2019, pria yang akrab disapa Gus Zaini tersebut mendorong semua pondok pesantren untuk meneruskan perjuangan para ulama yang memiliki ketinggian ilmu dan ketakwaan.

"Hal itu dapat dilakukan dengan mengisi pembangunan Indonesia yang telah merdeka secara fisik namun masih banyak hal yang perlu dilakukan dan ditingkatkan," kata Gus Zaini yang juga pengasuh Pondok Pesantren Al Ikhlas tersebut.

Terpisah, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mengatakan peringatan Hari Santri yang jatuh pada 22 Oktober 2019 merupakan momentum untuk mengimplementasikan dan penguatan pendidikan karakter bagi generasi bangsa.

"Pertama, dalam bidang pendidikan pemerintah harus mengutamakan pembangunan manusia yang menitikberatkan pada pendidikan karakter," kata Sekretaris Jenderal PBNU HA Helmy Faishal Zaini.

Baca juga: PBNU: Hari Santri momentum penguatan pendidikan karakter
Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019