Tim gabungan lanjutkan pencarian nelayan Pamekasan hilang

Tim gabungan lanjutkan pencarian nelayan Pamekasan hilang

Pencarian Nelayan Hilang di Pamekasan, Madura, Jawa Timur (Abd Aziz)

Pamekasan (ANTARA) - Tim gabungan yang terdiri dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), TNI dan polisi, serta relawan penanggulangan bencana di Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur Selasa pagi melanjutkan pencarian nelayan yang hilang di pesisir Desa Padelegan, Kecamatan Pademawu.

Sebagaimana pencarian hari pertama, tim gabungan juga melakukan pencarian di sekitar pesisir Pantai Padelegan, yakni di sekitar lokasi perahu milik nelayan yang dilaporkan hilang itu pertama kali ditemukan.

"Fokus pencarian kami tetap di sekitar lokasi pertama kali ditemukannya perahu, karena berdasarkan prakiraan, kalau nelayan itu jatuh dari perahunya, maka lokasinya tidak akan jauh lokasi semula," kata Supervisor
Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana (Pusdalops-PB) BPBD Pemkab Pamekasan Budi Cahyono.

Baca juga: 16 perahu cari nelayan hilang di Pamekasan

Sedikitnya sebanyak 10 personel diterjunkan pada pencarian nelayan hilang asal Desa Padelegan, Kecamatan Pademawu, Pamekasan pada hari kedua kali ini.

Pada Senin (21/10) malam, pencarian sempat dihentikan, karena cuaca gelap. Selain karena faktor cuaca, penghentian sementara pencarian nelayan itu juga karena sesuai dengan prosedur tetap yang telah ditetapkan oleh tim penanggulangan bencana, yakni dilarang melakukan pencarian korban di tengah laut pada malam hari, atas pertimbangan risiko kecelakaan.

Baca juga: Ombak besar, angin kencang karamkan tiga perahu nelayan Pamekasan

Pada pencarian hari pertama, tim menemukan jaring dan perahu milik korban di perairan Pantai Jumiang, Pamekasan, tidak jauh dari pesisir Pantai Desa Padegelan.

Laporan adanya nelayan hilang itu diterima Tim BPBD Pemkab Pamekasan Minggu (20/10) malam, sekitar pukul 19.30 WIB. Korban bernama Muhdar, nelayan asal Dusun Daja Tambak, Desa Padelegan, Kecamatan Pademawu, Pamekasan.

Namun, karena waktunya sudah malam, maka pencarian ditunda, sehingga pencarian dimulai Senin (21/10) pagi hingga petang, dan dilanjutkan kembali pada Selasa (22/10) pagi.

Baca juga: Nelayan tenggelam di Jember ditemukan meninggal
Pewarta : Abd Aziz
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019