Menhub berharap Tol Layang Jakarta-Cikampek pangkas waktu ke Bandung

Menhub berharap Tol Layang Jakarta-Cikampek pangkas waktu ke Bandung

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau pembangunan Tol Layang Jakarta-Cikampek II, Minggu. (ANTARA/ Sella Panduarsa Gareta)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi berharap pengoperasian Tol Layang Jakarta-Cikampek II akan mampu memangkas waktu tempuh Jakarta-Bandung menjadi kurang dari tiga jam.

“Sekarang ini mobil yang dari Jakarta menuju Bandung, exercise kita lebih dari empat jam, kita harapkan dengan tol ini waktu tempuhnya menjadi kurang dari tiga jam,” kata Budi saat meninjau pembangunan Tol Layang Jakarta-Cikampek II di Jakarta, Minggu.

Baca juga: Tol layang Jakarta-Cikampek siap uji laik operasi Oktober 2019

Baca juga: Tol layang jakarta-Cikampek diharapkan segera rampung

Oleh karena itu, Budi menyampaikan, pihak terkait yakni pemerintah, Waskita Karya dan Jasa Marga harus merencanakan pengoperasian tol setinggi enam meter itu dengan baik.

“Kita harus rencanakan bagaimana distribusinya, siapa saja yang boleh naik tol layang, ini menjadi penting untuk diperhatikan,” ungkap Budi.

Budi menambahkan Tol Layang Jakarta-Cikampek II dengan panjang 36,4 kilo meter itu diharapkan selesai dibangun pada akhir Oktober, sehingga dapat diuji kelaikan pada November dan mulai beroperasi untuk dapat mengakomodasi perayaan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

Baca juga: Tol layang Jakarta-Cikampek dioperasikan mulai Natal 2019

Dalam hal ini, Menhub meminta agar diuji coba berbagai skenario kecelakaan yang mungkin terjadi di tol layang tersebut, sekaligus merekomendasikan penanganannya.

“Kalau saat ini yang diskenariokan itu adanya putar balik, kemudian disediakan area parkir, dan ada tangga ke bawah. Nah, ini semua harus bersandar pada keamanan,” kata Menhub.

Baca juga: Pembangunan tol layang Jakarta-Cikampek ditargetkan selesai September

 

Pewarta : Sella Panduarsa Gareta
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019