Densus tangkap dua terduga teroris di Jatim

Densus tangkap dua terduga teroris di Jatim

Personel Densus 88 Antiteror Polri . ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAH.

Jakarta (ANTARA) - Penyidik Densus 88 Antiteror Polri menangkap dua terduga teroris di Jawa Timur, Jumat (23/8).

Keduanya merupakan anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (23/8) membenarkan peristiwa penangkapan tersebut.

Baca juga: Pembacok polisi di Mapolsek Wonokromo diduga sedang melakukan amaliyah

Menurut Asep, awalnya terduga teroris berinisial HS alias Hanafi alias Abu Zulfar ditangkap di Sampang, Madura.

Kemudian terduga teroris lainnya inisial BLH alias Abu Wafa ditangkap di Lamongan.

Keterlibatan Hanafi dalam aksi terorisme adalah mengikuti pelatihan militer di Sengkaling pada tahun 2015 dan ikut pelatihan militer menggunakan senapan M16 di Waduk Selorejo, Malang.

Baca juga: Densus 88 dilibatkan dalam tim teknis pengungkapan kasus Novel

Sementara Abu Wafa diketahui merupakan pemimpin JAD Lamongan. Ia pernah menghadiri pertemuan di Sidoarjo sebelum terjadinya peristiwa Bom Surabaya, ikut pelatihan militer di Lamongan pada 2016 bersama teroris Zaenal Anshori serta pernah mengikuti idad di Gunung Panderman, Batu.

"Selain itu Hanafi maupun Abu Wafa diduga terlibat secara tidak langsung dalam peristiwa Bom Thamrin," kata Kombes Asep.

Baca juga: Keberadaan Koopsus tidak kurangi peran Densus 88 berantas terorisme
Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019