Soal Partai Gerindra, Jokowi akan bicarakan dengan koalisi

Soal Partai Gerindra, Jokowi akan bicarakan dengan koalisi

Presiden Jokowi (mengenakan pakaian adat Bali) saat menghadiri Kongres V PDIP, di Bali, Kamis (8/8/2019). (Rangga Pandu Asmara Jingga)

Bali (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menyatakan kehadiran Prabowo Subianto dalam Kongres V PDI Perjuangan belum dapat diartikan sebagai kepastian bergabung Partai Gerindra dalam koalisi pemerintahannya.

"Belum. Kita ini belum ketemu dengan ketua-ketua partai koalisi, kita belum ketemu, kalau ketemu kita akan berbicara nanti mengenai tambahan koalisi misalnya yang berkaitan dengan menteri," ujar Jokowi, seusai menghadiri Kongres V PDIP, di Bali, Kamis.

Jokowi mengatakan dalam dunia politik apa pun bisa terjadi, termasuk soal koalisi dengan Prabowo Subianto.

Namun, dia menekankan segalanya masih perlu dibicarakan dengan partai-partai yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Kerja.
Baca juga: Fadli yakin konsep Gerindra diterima Jokowi

Sinyal atas bergabung Gerindra ke dalam koalisi Jokowi menguat seiring langkah Megawati Soekarnoputri mengundang secara khusus Prabowo ke Kongres V PDI Perjuangan.

Prabowo pun hadir dalam acara pembukaan Kongres PDIP dan menjadi tamu spesial yang disambut dengan hangat oleh seluruh kader PDIP.
Baca juga: Pakar: Ini kerugian Prabowo jika gabung koalisi

Tidak hanya itu, Prabowo juga diberikan kursi yang berbeda dengan ketua umum partai koalisi.

Prabowo duduk dalam jajaran tamu VVIP, secara berturut-turut yakni Wapres Jusuf Kalla, Presiden Jokowi, Megawati Soekarnoputri, Wapres terpilih Ma'ruf Amin, dan Prabowo Subianto.

Sementara jajaran ketua umum partai koalisi yang hadir, diberikan tempat duduk di barisan lain, di sisi bagian kiri.
Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019