Apa Itu Paradise Papers dan Apa yang Diungkap?

Jakarta (Antara Bali) - Bocornya 13,4 juta dokumen pada Paradise Papers menunjukkan skala kerajaan lepas pantai yang melibatkan semua orang, dari Ratu hingga Facebook.

Apa itu Paradise Papers?

Nama tersebut mengacu pada bocoran 13,4 juta dokumen. Sebagian besar dokumen atau sekitar 6,8 juta di antaranya berhubungan dengan biro hukum dan perusahaan penyedia layanan yang beroperasi bersama di 10 wilayah hukum dengan nama Appleby. Tahun lalu, penyedia layanan bisnis "fidusia" dari bisnis itu menjadi subjek pembelian manajemen dan sekarang disebut Estera.

Pada dokumen itu, terdapat pula rincian 19 perusahaan terdaftar yang dikelola oleh pemerintah di yurisdiksi rahasia, yakni di Antigua dan Barbuda, Aruba, Bahama, Barbados, Bermuda, Kepulauan Cayman, Kepulauan Cook, Dominika, Grenada, Labuan, Lebanon, Malta, Kepulauan Marshall, St Kitts dan Nevis, St Lucia, St Vincent, Samoa, Trinidad dan Tobago, dan Vanuatu. Makalah ini mencakup periode 1950-2016.

Pelanggan

Uang mengalir ke dunia lepas pantai dari mana-mana. Seringkali sangat sulit untuk mengidentifikasi orang dan perusahaan di baliknya. Di antara dokumen yang bocor adalah database pelanggan Appleby sejak 1993 sampai 2014.

Di dalamnya terdapat lebih dari 120.000 orang dan perusahaan. Tidak semua terhubung ke perusahaan yang terdaftar di luar negeri. Menjadi tugas mustahil untuk memeriksa apakah pelanggan hanya berhubungan atau mereka pernah menggunakan layanan Appleby selama bertahun-tahun. Tapi ini memberi indikasi bagus di mana permintaan layanan Appleby berasal. Banyak klien berasal dari Inggris, China dan Hong Kong, namun jumlah terbesar, lebih dari 30.000, berasal dari Amerika Serikat.

Perusahaan tersembunyi

Perusahaan yang terdaftar di luar negeri dapat digunakan untuk menyimpan aset seperti properti, pesawat terbang, yacht dan investasi pada saham. Data Appleby mencatat sekitar 25.000 perusahaan lepas pantai. Yurisdiksi yang paling populer untuk penggabungan adalah surga pajak yang diperintah oleh Inggris di Bermuda dan Kepulauan Cayman. Kepulauan Virgin Inggris, wilayah luar Inggris yang lain, dan Isle of Man, yang merupakan ketergantungan mahkota Inggris, juga populer di kalangan klien Appleby.

Berapa banyak organisasi media yang melihat data itu?

The Guardian adalah satu dari 96 mitra media dalam proyek ini. Sebanyak 381 wartawan dari 67 negara telah menganalisis materi tersebut.

Siapa yang mendapat dokumen itu dan bagaimana caranya?

Kebocoran tersebut diperoleh oleh surat kabar Jerman Süddeutsche Zeitung, yang juga menerima dokumen Panama Papers tahun lalu. Süddeutsche Zeitung berbagi materi dengan International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ), sebuah organisasi berbasis di AS yang mengkoordinasikan kolaborasi global. Süddeutsche Zeitung belum, dan tidak akan, mendiskusikan masalah seputar sumber.

Data bocor terbesar kedua di dunia

Paradise Papers merupakan data bocor terbesar kedua di dunia yakni sebesar 1,4 terrabytes (TB) setelah Panama Papers yang datanya sebesar 2,6 TB pada 2016.

Setelah Paradise Papers, menyusul Offshore Secrets sebesar 260 gigabytes (GB) pada 2013 dan Luxembourg tax files sebesar 4,4 GB pada 2014, HSBC files sebesar 3,3 GB pada 2015 dan WikiLeaks 1,7 GB pada 2010.

Apakah Paradise Papers fokus pada perusahaan atau individu?

Keduanya. Mereka dipersatukan oleh satu hal, yakni uang. Beberapa perusahaan multinasional terbesar di dunia mengalami kebocoran, termasuk Apple, Nike dan Facebook, serta beberapa orang terkaya di dunia, mulai dari Ratu, Bintang komedi Inggris Bono, hingga bintang-bintang yang menyukai Hollywood Boulevard.

Apa isi dokumen itu?

File tersebut menunjukkan kerajaan lepas pantai lebih besar dan lebih rumit daripada yang dipikirkan kebanyakan orang. Dan bahkan perusahaan seperti Appleby, yang membanggakan diri sebagai pembawa standar di lapangan, telah melanggar peraturan regulator yang mencoba mengepalai industri ini.

File-file tersebut menetapkan berbagai cara di mana perusahaan dan individu dapat menghindari pajak dengan menggunakan struktur buatan. Skema ini legal jika dijalankan dengan benar. Tapi banyak yang tampaknya tidak benar. Dan politisi di seluruh dunia mulai bertanya apakah mereka harus dilarang. Apakah mereka adil? Apakah mereka bermoral?

Apa yang dikatakan Appleby?

Perusahaan tersebut membantah melakukan kesalahan, baik oleh dirinya sendiri atau oleh kliennya. Tapi menjadi rahasia umum bahwa perusahaan itu tidak sempurna dan telah mencoba untuk belajar dari kesalahannya. Perusahaan telah sepakat untuk mengambil bagian dalam penyelidikan formal. Sementara Estera menolak berkomentar. Demikian The Guardian memberitakan. (WDY)

Penerjemah: Sella Panduarsa Gareta
Pewarta :
Editor: I Gusti Bagus Widyantara
COPYRIGHT © ANTARA 2017